Gunung Merapi 4 Kali Luncurkan Lava Pijar, Terjauh 700 Meter Arah Barat Daya

Berdasarkan pengamatan pagi ini pukul 00.00 06.00 WIB, nampak Gunung Merapi mengeluarkan 4 kali lava pijar. Jarak luncur maksimal 700 m ke arah barat daya di gunung yang berada di perbatasan DIY dan Jateng ini. Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG), Hanik Humaida mengatakan, asap kawah teramati berwarna putih dengan intensitas sedang hingga tebal dan tinggi 100 m di atas puncak kawah.

"Cuaca Gunung Merapi pada periode tersebut cerah. Angin bertiup lemah hingga sedang ke arah timur, tenggara, dan selatan," ungkap , Senin (10/5/2021). Suhu udara 14 20°C, kelembaban udara 60 90 persen, dan tekanan udara 568 707 mmHg.

Selain itu, terjadi beberapa aktivitas kegempaan antara lain 39 gempa guguran dan 1 gempa tektonik jauh. Sementara, pada periode 6 jam sebelumnya, yakni Minggu (9/5/2021) pukul 18.00 24.00 WIB, teramati 4 kali guguran lava pijar dengan jarak luncur maksimal 1.000 m ke arah barat daya. "Gunung jelas, kabut 0 I, kabut 0 II, hingga kabut 0 III. Asap kawah tidak teramati," kata Hanik.

Pada periode ini, cuaca Gunung Merapi cerah dan berawan. Angin bertiup lemah ke arah barat. Suhu udara 14 20°C, kelembaban udara 60 75 persen, dan tekanan udara 569 707 mmHg. Aktivitas kegempaan pada periode ini di antaranya 29 gempa guguran dan 1 gempa vulkanik dangkal. Hanik menyampaikan, Gunung Merapi sampai saat ini masih berstatus siaga (level III).

Potensi bahaya saat ini berupa guguran lava dan awan panas pada sektor selatan barat daya meliputi sungai Kuning, Boyong, Bedog, Krasak, Bebeng, dan Putih sejauh maksimal 5 km dan pada sektor tenggara yaitu sungai Gendol sejauh 3 km. "Masyarakat agar tidak melakukan kegiatan apa pun di daerah potensi bahaya. Masyarakat agar mewaspadai bahaya lahar terutama saat terjadi hujan di seputar Gunung Merapi," ungkap Hanik. Ia menambahkan, penambangan di alur sungai yang berhulu di Gunung Merapi dalam kawasan rawan bencana (KRB) III direkomendasikan untuk dihentikan.

Selain itu, pelaku wisata direkomendasikan tidak melakukan kegiatan pada daerah potensi bahaya dan bukaan kawah sejauh 5 km dari puncak Gunung Merapi. "Jika terjadi perubahan aktivitas yang signifikan, maka status aktivitas Gunung Merapi akan segera ditinjau kembali," tandas Hanik. (*)

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *